Ingatkah kau


Ingatkah kau bahwa dulu kita se dekat ini
Duduk berdua dibawah sinar matahari
Berpegangan tangan layaknya pasangan
Padahal kita hanya berteman
Ingatkah kau?
Ingatkah kau bahwa dulu kita se gila ini
Saling mengejek dengan kekurangan sendiri
Aku keriting dan kau gendut
Terlihat lucu ketika kau cemberut
Ingatkah kau?
Ingatkah kau akan janji kita?
Selalu ada dan saling menjaga
Tidak akan berpaling dan akan setia
Sampai entah kapan waktunya
Kini kita saling berubah
Tak semuanya terasa indah
Layaknya bunga yang gugur
Saat musim sedang subur
Bandar Lampung, 13 – 3 – 2014

Komentar

  1. gua selalu kagum sih sama yang bisa bikin puisi, apalagi kalau nyastra gitu. keren lah. gua juga lagi nyoba-nyoba bikin nih. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat mas Zeg.. :)
      Btw, ini hasil puisi pertama gue dari belajar tentang sastra puisi.

      Hapus
  2. wah sedih banget, kayaknya hanya Tuhan lah yang bisa mengingat ;'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Gue aja sampe merasa sedih kalo ada orang yang bernasih sama kayak puisi gue. :)

      Hapus
  3. wiih puisi nya bagus sob...

    mampir y di blog gue

    BalasHapus

Posting Komentar

Sebelumnya terima kasih sudah membaca. Gue berharap kalian memberi komentar yang sopan. Ga harus sesuai EYD, kok. Yang pasti jangan pake bahasa 4L4Y, apalagi bahasa binary.

Yo'ciao~