Ke Inggris, dari makanan sampai toilet

                “Inggris”
                Apa yang ada di benak lo saat membaca kata di atas? Biar gue tebak, Big Ben? Buckingham Palace? London Eye? The Beatles? Harry Potter? Westminister Abbey? Trafalgar Square? Stadium bola terkenal? Bule ganteng? Kalo tebakkan gue benar, berarti nilai ulangan matematika gue bakalan bagus.

                Berbicara soal Inggris, gue pengen banget bisa pergi kesana.
               
                Ga perlu pake kata tanya ‘kenapa’ di akhir kalimat juga lu udah tau alasannya. Tebak aja. Tapi awas kalo tebakkan lu salah. Bisa dipastikan ulangan matematika lu bakalan jelek.
Oke, daripada gue membuat nilai matematika seseorang jelek, sini gue kasih tau.


                Kalo nonton film film barat, pasti lu lihat si tokoh pagi paginya makan sandwich, siang siang makan salad, malemnya barbekyu an dibelakang rumah. Keren ya. Nah, itu alasan pertama gue pengen pergi ke Inggris. Gue juga mau bandingin, enakkan mana sama hari gue yang pagi pagi makan roti ‘Laksana’, siang siang manggil mamang bakso ‘doa ibu’ yang lewat depan rumah, malem malem pergi ke ‘68’, emperan kaki lima.


                Selain itu, gue juga sering dengerin  playlist lagu dari gadget yang 98% lagu western (1% lagu Indonesia dan sisanya hasil rekaman yang gue buat). Mulai dari Westlife, Kodaline, One Direction, dan lainnya.
Gue pengen ngerasain gimana kita ngedengerin lagi barat di Eropa barat yang sedang musim gugur. Gimana sensasinya pada saat memakai earphone sambil duduk disamping air mancur dan menebar makanan burung ke jalan. Jangan bawa bawa kebiasaan lu, nebar paku.
                Gue juga pengen buang air disana. Bukannya bermaksud sombong, tapi kalo lu pernah main game ‘Bully’ di PS2 / PC, pasti nemuin WC portable yang bentuknya balok berdiri vertikal di tempat umum. Jujur aja, gue belum pernah ngerasain gimana rasanya buang air disitu dan gangguin orang di dalamnya.


Gue juga curiga, apakah bener kalo gue jungkir balikkin tuh balok, ‘isi isinya’ bakalan tumpah? Hanya Tuhan, korban, pelaku yang tahu.
                Terakhir, kalau gue di Inggris, gue ingin nulis cerita dan puisi. Gue juga ingin menuntaskan kebingungan gue, “Kok J.K. Rowling bisa punya imajinasi sebegitu hebatnya?” , “Shakespeare kenapa bisa buat karya seromantis itu?” , “Rowan Atkinson kok lucu ya?”. Siapa tau kan kalau gue pergi ke Inggris bisa menulis sebagus mereka. Siapa tau, siapa tahu?


                Mungkin hal hal diatas bisa menjelaskan semuanya. Gue sadar yang gue inginkan ini aneh dan ga ada hubungannya sama hal hal yang gue bicarain diatas. Tapi, gue bakalan bahagia bisa ngelakuin hal hal aneh itu, apalagi bisa ditambah jalan jalan keliling Inggris. Bahagianya dua kali lipat.
Lagian, gue juga pengen bebas sebentar dari Indonesia yang panas, macet, dan berpolusi dan beralih ke Inggris yang sampai sekarang gue ga pernah tahu gimana cuaca, lalu lintas, dan oksigennya.

                Keluar topik sedikit, jadi saat gue mengedit tulisan ini, gue ditemani sama ‘Mister Potato’ dengan bumbu tomat. Dan gue memiliki cara unik dalam mengedit, yaitu: setiap ada kesalahan penulisan, gue bakal makan satu keripik. Jadi gue cari terus kesalahannya biar perut kenyang. Dari sini gue belajar, mencari kesalahan itu ternyata enak.



                Ngomong ngomong, tebakkan kalian bener ga? Kalo bener, silahkan buka bab berikutnya dan kerjakan latihan soal. Kalo salah, mending siapin kertas ulangan deh. Jaga jaga buat remed.

Komentar

  1. Inggris emang keren banget. gue pernah tuh nemuin wc yang modelnya seperti itu di permainan Bully ps 2. dan ada juga kan misi ngerjain guru yang lagi bab di wc tersebut. tempat-tempat di Inggris juga bagus banget. keren lah pokoknya

    ini ikutan blog contest mister potato ya? semoga menang yaa. good luck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, pemain Bully juga nih.
      Iya, Seinget gue itu salah satu misi di chapter terakhir suruh kerjain guru olahraga. Asik juga kalo kita beneran yang jungkirbalikkin tuh wc. :))

      Iya nih, tau aja, hehe. :)

      Hapus

Posting Komentar

Sebelumnya terima kasih sudah membaca. Gue berharap kalian memberi komentar yang sopan. Ga harus sesuai EYD, kok. Yang pasti jangan pake bahasa 4L4Y, apalagi bahasa binary.

Yo'ciao~