Hope

Semua manusia pasti pernah berharap toh? Ada yang berharap masuk perguruan tinggi terbaik, sekolah favorit, dapet cewek secakep Selena Gomez, dll.
But, did you know what is the meaning of hope? (kalo kata bule sih gitu)



Apakah harapan cuma sekedar angan angan saja? Apakah harapan cuma mimpi yang tidak tercapai? To be honest, hanya orang bego yang berpikiran seperti itu.

Harapan itu bagi gue adalah: Suatu khayalan yang kita inginkan dan dapat terjadi jika kita kejar. Jadi, kalo ga kita kejar, itu namanya bukan harapan. Melainkan hoki belaka.
Semua orang pastinya punya hak untuk berharap. Mungkin ga cuma orang, tanaman dan hewan pun juga berharap.
For you know, harapan bisa kita buat kapan saja, dimana saja, dan dalam bentuk apa saja! Basically, orang bakalan berharap sebelum kejadian itu terjadi. Misalkan lo mau ulangan di sekolah, pasti lu punya target buat dapet nilai bagus.
Apa yang dimaksud harapan: ‘dalam bentuk apa saja’?
Pasti kita pernah liat di tipi tipi nulis harapan di sepucuk kertas, terus ditaro buku diary. Tapi lebih sering orang menulis harapannya di dalam otak.
Ga semua orang punya harapan. Terkadang gue bingung juga kenapa orang berhenti berharap. Itu kayak kucing dikasih ikan tapi dia nolak. Mungkin kucing itu sudah murtad.
Orang yang ga berharap itu cerita hidupnya bakal stuck / biasa biasa aja. Kayak hidup dalam mode pasrah gitu. Mungkin kalo dia wafat nanti, biografi hidupnya bakal kayak buku pelajaran. Bosenin.
Terus, mengapa gue mesti berharap?
Berharap itu tanpa sadar bisa bikin lu termotivasi, hidup kita berwarna, dan percaya diri. Itu tanpa sadar lho! Hebatnya.

Di Twitter, gue sering nemuin kasus yang berhubungan dengan ‘berhenti berharap’. Then, I’m start thinking “Ini orang bego. Kenapa mesti berhenti berharap selagi waktu masih berputar?”.
Setelah gue memahami apa yang dimaksud, akhirnya gue menemukan faktor kenapa orang berhenti berharap.

-          Ga yakin bisa mendapatkannya
-          Sudah punya alternative
-          Menyerah
-          Takut di PHP in
-          Sulit diraih
-          Takut sakit hati

Orang yang berpikir seperti itu dinamakan “Mental Block”. For more information, silahkan kunjungi shitlicious’ blog.
Agar harapan mau terwujud, cuma 2 kunci wajibnya. Yaitu kerja keras dan berdoa. Kedua kunci tersebut ga boleh dilepaskan. Kalau kerja keras tanpa berdoa ya ga berguna. Kalo berdoa tanpa kerja keras ya percuma.
Pernah juga harapan kita diejek orang lain. Salah satu cara buat ngilangin emosinya, gue selalu berkata dalam hati “Selow, Bil! Harapan gue digantung di langit, bukan di mulut orang”

Untuk yang berhenti berharap, ayo berharap kembali! Berharap itu memang ada sakit hatinya, tapi sakit hati itulah yang bakal jadi kenangan jika harapan lo terwujud.

And the last word:


“Berharaplah selagi masih hidup. Dan hidupkanlah harapannya”

Sumber
Gambar (Laptop ndewe)

Komentar

  1. harapan itu ibarat cahaya jika tak ada harapan mk segalanya akan gelap^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget nih :D

      Hapus
    2. Dan di dunia ini ada orang yang suka gelap kan? :))

      Hapus
  2. Mungkin bisa dibedain antara hope, wish, dream ama target. Hehe
    Anyway, nice writing!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wehehehe, baca juga si Arga..
      Ya, nanti gue usahain buat post tentang perbedaan itu semua.. :)

      Hapus
    2. Iya. Jarang2 gue blogwalking. Penasaran aja ama judulnya.
      Keep posting dude.

      Hapus
  3. Tulisan motivasi dari Billeam memang paling sering gue tunggu-tunggu. Bravo! tulisan yang bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, ada yang nunggu nunggu post gue nih... :O
      Nanti bakal gue post post lagi kalo ada waktu :D

      Hapus
  4. harapan itu seperti petunjuk jalan.
    tanpa harapan kita gak tau hidup kita mau dibawa ke arah yang mana.

    setuju banget, harapan itu akan tercapai kalo diimbangi dengan kerja kerras + DOA + PERCAYA :)

    BalasHapus
  5. woles aja sih ya yang penting doa dan ikhtiar

    BalasHapus
  6. Super sekali motivasinya :))

    Eh tapi ngaruh gak sih kalo biasanya harapannya ditaroh diotak doang?
    Atau memang harus dibuat dream note dulu?

    Keep hoping! :D

    BalasHapus
  7. Tergantung orangnya (kalo menurut gue). Kalo harapannya bisa difokuskan di otak, itu bagus.

    Tapi lebih bagus lagi kalo dibuat dalam bentuk nyatanya (dream note) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyasih, soalnya kalo diotak biasanya sering kelupaan, jadi gak fokus dah. haha :D

      nanti buat dream note ah~

      Hapus

Posting Komentar

Sebelumnya terima kasih sudah membaca. Gue berharap kalian memberi komentar yang sopan. Ga harus sesuai EYD, kok. Yang pasti jangan pake bahasa 4L4Y, apalagi bahasa binary.

Yo'ciao~